Pertama Kali Kenalan Sama Asam Lambung (Gred)

Kira-kira, udah sekitar 3 tahunan saya kenal sama temen (gred atau asam lambung) yang satu ini secara tiba-tiba.. Padahal saya gak pernah minta buat kenalan, eh… dianya malah ngenalin diri duluan.

Jadi ceritanya gini.

Tahun 2014 kalau gak salah, waktu itu saya mau tidur, sekitar jam 9 atau nggak 10 malam. Terus pas saya udah siap tidur nih, kepala udah ada di atas bantal nih. Kok, rasanya dada saya sesek banget ya.. terus, kok sulit banget sih buat nafas.

Karena hal itu, akhirnya saya jadi gak bisa tidur. Saaut itu saya belum tau banget hal apapun tentang gred atau maag, jadi, waktu gred itu kambuh, ya..”I have no idea”.

Saya gak pernah kepikiran kalau aslam (asam lambung) saya lagi naik pada waktu itu. Jadi, saya pikir mungkin saya lagi masuk angin, bahkan saya mikir kalau saya kena ‘asthma’.

Karena dulu saya pernah punya riwayat sakit TBC paru-paru, makanya saya mikir kalau itu ada hubungannya.

Namun, karena saat itu saya dan keluarga saya sama sekali gak tahu penyebab saya sesak itu, jadi ya.. saya hanya mencoba untuk istirahat aja.

Saya inget banget, waktu itu badan saya kayak “shaking”, dada sesek, mau nafas dari hidung susah, dari mulut juga susah banget.

Bahkan mau ngomong aja susah.

Udah ditidurin rasanya gak nyaman, duduk juga masih gak enak. Lalu, saya bilang ke orang tua saya apa yang saya rasain, dan mereka bilang kalau mungkin saya cuma masuk angin.

Akhirnya ortu saya ‘ngerokin’, kalau gak salah biar anginnya keluar. Yang pasti badan saya tuh di banjiri sama minyak anget (diolesi semua).

Tapi rasanya setelah itu, masih sama aja. Gak terlalu membaik. Mungkin sakit badan saya jadi lumayan ilang.

Tapi masih sesak napas.

Pokoknya saya inget banget, malem itu saya sama sekali gak bisa tidur. Rasanya gelisah banget bercampur keringet dingin dan yang ada didalam otak saya pun isinya negatif semua, rasanya kayak mau mati.

Kalaupun tidur cuma buat beberapa menit, terus kebangun lagi. Pas bangun ngeliatin jam, berusaha buat nafas perlahan-lahan, terus nyoba tidur lagi.

Dan posisi tidur saya itu gak bener-bener tidur. Jadi rada kayak yang duduk di sofa, gak bener-bener berbaring karena sulit buat nafas gitu kan. Akhirnya… setelah beberapa jam, saya mulai bisa tidur nyenyak dari jam 4 pagi.

Besok paginya, saya udah ngerasa baikan. Tapi, kejadian waktu malem itu masih aja keinget dibenak saya.

Saya masih bingung penyebab saya bisa kayak kemaren itu kenapa dan bagaimana.? Penuh tanya…!

Karena hal itu, pikiran saya jadi kacau dalam beberapa hari. Bahkan saya mikir kalau itu pertanda Tuhan ngingetin saya kalau bentar lagi saya mau mati.

Akhirnya saya rada-rada taubat gitu.

Setelah itu saya juga jadi takut buat ngelakuin beberapa hal yang dilarang agama. Takut keluar rumah atau beraktivitas.

Saya juga nanyain ke temen-temen saya kalau saya punya hutang atau nggak, karena takut keburu mati belum lunas. Hehehe.

Loading...

Selama beberapa hari, si sesak nafas itu kadang muncul kadang enggak.

Akhirnya saya periksa ke dokter umum.

Lalu dokter bilang “Gak kenapa-napa kok. Inimah kayaknya maag.” Dari dulu saya emang udah punya maag, tapi gak sampai buat sesak nafas atau susah makan.

Makanya saya bingung.

Kok, maag bisa sampai kayak gini ya.?

Saya jadi gak yakin kalau saya cuma kena maag doang, karena setelah minum obat maag dari dokter saya masih sering kambuh.

Saya pun sudah mencoba untuk gak telat makan. Tapi ternyata masih sama aja.

Saya jadi tambah bingung dan stres mikirin penyakit.

Saya jadi ngerasa mungkin ini bukan sekedar penyakin maag, mungkin saya kena penyakit lain.

Ibu saya pun ikut-ikutan khawatir, beliau sampai bilang “Ya udah atuh, cek aja semuanya. Bisi ada apa-apa.”

Walaupun begitu, ibu saya tetap menenangkan saya dan meyakinkan bahwa sakit saya mungkin hanya karena stres saja. Kadang saya juga suka ngerasa sakit dibagian dada sebelah kiri.

Saya juga berpikiran, kalau saya juga punya masalah sama jantung.

Pokoknya gara-gara penyakit ini saya jadi mikir yang macem-macem.

Nyari di internet, eh… bukanya ngebantu malah buat stres, gara-gara hasilnya yang keluar macem-macem.

Rata-rata yang keluar itu penyakit-penyakit beratkan, jadi saya takut kalau saya kena penyakit gituan. Akhirnya saya berhenti buat searching di internet.

Tetapi karena saya masih penasaran saya mencoba mencari lagi dan lagi.

Ternyata suatu waktu, saya melihat sebuah postingan.

Lupa, entah itu di facebook atau blog.

Pokoknya itu isinya tentang pengalaman kena GERD.

Pas saya baca, ternyata isinya itu sama persis apa yang saya rasain. Akhirnya disitulah saya mengenal penyakit yang menurut saya aneh yaitu GERD.

Mulai dari sini saya mencari tahu tentang si GERD ini. Kemudian saya merasa yakin kalau saya kena penyakit yang satu ini.

Sumber: writerneverwrite.blogspot.com


Tinggalkan komentar